Gejala umum tumor dan kanker otak adalah sebagai berikut:

1. Gejala Serebral Umum
Dapat berupa perubahan mental yang ringan (psikomotor asthenia), yang dapat dirasakan oleh keluarga dekat penderita berupa: mudah tersinggung, emosi, labil, pelupa, perlambatan aktivitas mental dan sosial, kehilangan inisiatif dan spontanitas, mungkin diketemukan ansietas dan depresi. Gejala ini berjalan progresif dan dapat dijumpai pada 2/3 kasus.

2. Nyeri Kepala
Diperkirakan 1% penyebab nyeri kepala adalah tumor otak dan 30% gejala awal tumor otak adalah nyeri kepala. Sedangkan gejala lanjut diketemukan 70% kasus. Sifat nyeri kepala bervariasi dari ringan dan episodik sampai berat dan berdenyut, umumnya bertambah berat pada malam hari dan pada saat bangun tidur pagi serta pada keadaan dimana terjadi peninggian tekanan tinggi intrakranial. Adanya nyeri kepala dengan psikomotor asthenia perlu dicurigai tumor otak.

3. Muntah
Terdapat pada 30% kasus dan umumnya meyertai nyeri kepala. Lebih sering dijumpai pada tumor di fossa posterior, umumnya muntah bersifat proyektil dan tak disertai dengan mual.

4. Kejang
Bangkitan kejang dapat merupakan gejala awal dari tumor otak pada 25% kasus, dan lebih dari 35% kasus pada stadium lanjut. Diperkirakan 2% penyebab bangkitan kejang adalah tumor otak.
Perlu dicurigai penyebab bangkitan kejang adalah tumor otak bila:
– Bangkitan kejang pertama kali pada usia lebih dari 25 tahun
– Mengalami post iktal paralisis
– Mengalami status epilepsi
– Resisten terhadap obat-obat epilepsi
– Bangkitan disertai dengan gejala tekanan tinggi intrakranial lain.
Bangkitan kejang ditemui pada 70% tumor otak di korteks, 50% pasien dengan astrositoma, 40% pada pasien meningioma, dan 25% pada glioblastoma.

5. Gejala Tekanan Tinggi Intrakranial (TTIK)
Berupa keluhan nyeri kepala di daerah frontal dan oksipital yang timbul pada pagi hari dan malam hari, muntah proyektil dan penurunan kesadaran. Pada pemeriksaan diketemukan papil udem. Keadaan ini perlu tindakan segera karena setiap saat dapat timbul ancaman herniasi. Selain itu dapat dijumpai parese N.VI akibat teregangnya N.VI oleh TTIK. Tumor-tumor yang sering memberikan gejala TTIK tanpa gejala-gejala fokal maupun lateralisasi adalah meduloblatoma, spendimoma dari ventrikel III, haemangioblastoma serebelum, dan craniopharingioma.

Selain gejala umum di atas ada gejala-gejala spesifik berdasarkan lokasi dan fungsi otak yang diserang. Antara lain:

Tumor pada Lobus Frontal:
– Perubahan perilaku dan kepribadian
– Penurunan kemampuan menilai sesuatu
– Penurunan daya penciuman
– Penurunan daya ingat
– Kelumpuhan pada salah satu sisi tubuh
– Penurunan fungsi mental/kognitif
– Penurunan penglihatan dan radang syaraf mata

Tumor pada Lobus Parietal:
– Penurunan kemampuan bicara
– Tidak bisa menulis
– Tidak mampu mengenali seseorang
– Kejang-kejang
– Disorientasi ruang

Tumor pada Lobus Oksipital:
– Kehilangan penglihatan pada salah satu atau kedua belah mata
– Kejang-kejang

Tumor pada Lobus Temporal:
– Penurunan kemampuan bicara
– Kejang-kejang
– Kadang tanpa gejala sama sekali

Tumor pada Fosa Posterior:
– Gangguan berjalan
– Nyeri kepala
– Muntah

Tumor pada Cerebello Pontin Angie:
– Gangguan pendengaran

Tumor pada Batang Otak:
– Perubahan perilaku dan emosional (lebih sensitif, mudah tersinggung)
– Sulit bicara dan menelan
– Mengantuk
– Sakit kepala, terutama pada pagi hari
– Kehilangan pendengaran
– Kelemahan syaraf pada salah satu sisi wajah
– Kelemahan syaraf pada salah satu sisi tubuh
– Gerakan tak terkontrol
– Kehilangan penglihatan, kelopak mata menutup, juling, dll.
– Muntah

Tumor pada Selaput Otak:
– Sakit kepala
– Kehilangan pendengaran
– Gangguan bicara
– Inkontinensi (tidak mampu mengontrol buang air kecil/besar)
– Gangguan mental dan emosional (apatis, anarkis, dll)
– Mengantuk berkepanjangan
– Kejang-kejang
– Kehilangan penglihatan

Tumor pada Kelenjar Pituitary:
– Berhenti menstruasi (amenorrhea)
– Memproduksi air susu
– Impotensi

Tumor pada Hipotalamus:
– Gangguan perkembangan seksual pada anak-anak
– Kerdil
– Berhenti menstruasi (amenorrhea)
– Gangguan cairan dan elektrolit

Tumor pada Ventrikel:
– Hidrosefalus
– Leher kaku
– Kepala miring
– Nyeri kepala mendadak
– Penglihatan kabur
– Penurunan kesadaran

Walaupun mengalami salah satu atau beberapa gejala seperti di atas saja, belum tentu seseorang mengidap tumor atau kanker otak. Untuk memastikannya perlu dilakukan pemeriksaan langsung oleh dokter spesialis (bedah) syaraf dan pemeriksaan lanjutan seperti CT scan, MRI, angiogram, myelogram, spinal tap, serta biopsi